Sosok Robbani dari Kota Nabi, Membimbing dengan Mata Hati (Mengenang Syaikh Ubaid bin Abdillah Al Jabiri rahimahullah Bagian 2)

Ulama dari masa ke masa senantiasa dikenal sosok dan kapasitasnya. Para ulama bahkan saling memberikan pujian dan persaksian akan kelayakan sejawatnya untuk didulang faedah ilmu dan bimbingannya.

Begitulah mereka berperan dalam menjaga agar ummat tidak salah memilih pembimbing kehidupan beragamanya. Dan demikianlah salah satu kriteria seorang tokoh dikategorikan sebagai ulama.

Imam Asy Syathibi (Ibrahim bin Musa Al Gharnathi rahimahullah, wafat 790 H) menyatakan,

ﻭاﻟﻌﺎﻟﻢ ﺇﺫا ﻟﻢ ﻳﺸﻬﺪ ﻟﻪ اﻟﻌﻠﻤﺎء ﻓﻬﻮ ﻓﻲ اﻟﺤﻜﻢ ﺑﺎﻕ ﻋﻠﻰ اﻷﺻﻞ ﻣﻦ ﻋﺪﻡ اﻟﻌﻠﻢ ﺣﺘﻰ ﻳﺸﻬﺪ ﻓﻴﻪ ﻏﻴﺮﻩ ﻭﻳﻊﻟﻢ ﻫﻮ ﻣﻦ ﻧﻔﺴﻪ ﻣﺎ ﺷﻬﺪ ﻟﻪ ﺑﻪ، ﻭﺇﻻ ﻓﻬﻮ ﻋﻠﻰ ﻳﻘﻴﻦ ﻣﻦ ﻋﺪﻡ اﻟﻌﻠﻢ ﺃﻭ ﻋﻠﻰ ﺷﻚ

“Adapun seorang berilmu, apabila belum dipersaksikan (kapasitas keilmuannya) oleh para ulama, sebenarnya dia secara hukum tetaplah sebagaimana asalnya tidak memiliki ilmu. Sampai ada sosok berilmu lainnya yang mempersaksikan (keilmuan) nya. Demikian pula dia sendiri pun turut memberitahukan persaksian ulama terhadap dirinya tersebut. Jika tidak demikian, berarti dia sendiri sebenarnya yakin bahwa dirinya tidak memiliki (kecakapan) ilmu atau setidaknya dia berada dalam kebimbangan.” (Al I’tishom 2/738)


Silakan baca bagian pertama: Sosok Robbani dari Kota Nabi, Membimbing dengan Mata Hati (Mengenang Syaikh Ubaid bin Abdillah Al Jabiri rahimahullah Bagian 1)


Rekomendasi & Pujian Ulama

Sebagaimana para ulama lainnya, Syaikh Ubaid Al Jabiri rahimahullah juga dipersaksikan dan dipuji oleh para ulama yang lebih senior dari beliau, terlebih lagi yang lebih muda.

Berikut ini cuplikan beberapa pujian ulama senior terhadap beliau rahimahullah.

1. Mantan Mufti Wilayah Jazan – Saudi Arabia, Syaikh Al ‘Allamah Ahmad bin Yahya An Najmi (w. 1429 H) rahimahullah

Pernah menyebutkan nama Syaikh Ubaid beserta jajaran dosen Universitas Islam Madinah, lalu beliau menyebut mereka sebagai:

علماء يدرسون في الجامعة الإسلامية من مدة طويلة

“Para ulama yang mengajar di Universitas Islam (Madinah) dalam jangka waktu yang cukup lama.”

Beliau juga memuji dengan ucapan:

هؤلاء المشايخ، مشايخ أهل السنة يجب الأخذ بأقوالهم

“Mereka itulah para masyayaikh, masyayaikh Ahlussunnah. Wajib mengambil ucapan mereka (sebagai bimbingan-pen).”

2. Syaikh Zaid bin Muhammad bin Hadi Al Madkhali (w. 1435 H) rahimahullah

Pernah menyebut nama Syaikh Ubaid Al Jabiri dan beberapa nama ulama lain. Lalu Syaikh Zaid menyatakan:

فهؤلاء أهل السنة وأهل الدعوة إلى السنة

“Jadi mereka itu adalah ahlussunnah sekaligus para pengampu dakwah menuju sunnah.”

3. Syaikh Prof. DR. Robi’ bin Hadi Umair Al Madkhali hafidzahullah

Tidak terbantahkan kedekatan beliau dengan Syaikh Ubaid Al Jabiri rahimahullah. Keduanya saling mendukung dan menguatkan dakwah salafiyyah menghadapi berbagai penyimpangan Ahli bid’ah.

Di antara pujian Syaikh Rabi’ terhadap beliau:

الشيخ عبيد من أفاضل العلماء السلفيين المعروفون بالورع والزهد والقول بالحق

“Syaikh Ubaid termasuk jajaran ulama yang memiliki keutamaan dari kalangan salafiyyin. Mereka tersebut dikenal dengan sikap waro’, zuhud serta menyuarakan kebenaran.”

Syaikh Rabi’ hafidzahullah juga pernah menyatakan tentang orang yang mencela Syaikh Ubaid rahimahullah:

والله الذي يطعن فيه ويقول إنه جاهل هذا يتبع سبيل الشياطين ويتبع الطرق الحزبية في الطعن في علماء المنهج السلفي. الشيخ عبيد من أفاضل العلماء السلفيين المعروفون بالورع والزهد والقول بالحق، بارك الله فيكم. وما يطعن فيه رجل يريد وجه الله تبارك وتعالى، وهذه الأساليب عرفناها من الحزبيين

“Demi Allah, orang yang mencela beliau dan mengatakan beliau sebagai orang bodoh, (sesungguhnya) orang tersebut telah menempuh jalan setan dan mengikuti cara-cara hizbiyyah dalam mencela ulama yang bermanhaj salafi.

Syaikh Ubaid termasuk ulama salafiyyin yang terkenal dengan sikap wara’, zuhud dan menyuarakan kebenaran, barakallahu fikum.

Tidaklah mencela beliau orang yang (ikhlas) mengharapkan (perjumpaan dengan) wajah Allah Tabaroka wa Ta’ala. Sementara cara-cara tersebut kami mengenalinya berasal dari hizbiyyin.”

Dalam kesempatan yang lain Syaikh Rabi’ hafidzahullah menyampaikan penilaiannya,

وهو رجل متمكن من التوحيد من علوم التوحيد، ومن السنة وقد قام بشرح كتاب التوحيد أو كتاب التفسير للإمام البخاري شرحاً موسعا شاملا للعقيدة وغيرها وله جهود عظيمة في مناصرة السنة ويعتبر من كبار الرجال وعقلائهم ويمتاز بميزات لا توجد عند كثيرا من الرجال بارك الله فيه

“Beliau (Syaikh Ubaid) seorang yang mumpuni dalam tauhid, dalam bidang ilmu tauhid. Demikian juga (bidang ilmu) sunnah. Beliau telah menulis penjelasan (syarh) Kitab At Tauhid atau (juga) Kitab At Tafsir (dalam Kitab Shahih) karya Imam Al Bukhori, dengan penjelasan yang cukup luas, mencakup pembahasan aqidah dan selainnya.

Beliau juga memiliki peran yang besar dalam membela sunnah. Begitu pula beliau masuk dalam kategori tokoh besar sekaligus cendekiawannya. Dan beliau memiliki beberapa keistimewaan yang tidak ditemui pada banyak tokoh. Semoga Allah memberkahi beliau.”


Sumber: https://obied-aljabri.com/ترجمة-الشيخ-عبيد-بن-عبد-الله-الجابري/

Oleh: Abu Abdirrohman Sofian

Tinggalkan Balasan